Nasional

Mabes Polri Tunggu Korban Laporkan Kasusnya menuju Interpol Heboh Kasus Azura Luna

Karopenmas Humas Mabes Polri, Brigjen Pol Argo Yuwono, ikut angkat bicara soal dugaan penipuan yang dilakukan seorang wanita Indonesia bernama Azura Luna Mangunhardjono di sejumlah negara. Sebagaimana diketahui, Azura mencuri lebih dari setengah juta dolar AS dari hasil memperdaya orang orang kaya, pemilik apartemen, hingga pembantu. Aksinya ini dijalankan di Hong Kong, Prancis, Amerika Serikat, dan Italia.

"Kami belum mendapatkan informasi dari internasional dan permintaan negara tersebut untuk melakukan suatu pelaku tindak pidana," kata Argo di Gedung Divisi Humas Mabes Polri, Jakarta Selatan, Selasa (10/12/2019). Argo menambahkan, korban diminta melaporkan kasus tersebut ke interpol Indonesia seandainya memang merasa dirugikan. Nantinya, pihaknya akan mengusut seandainya ada tindak pidana yang dilakukan Azura Luna Mangunhardjono.

"Kita akan menunggu permintaan dari negara. Untuk masyarakat yang menjadi korban disana harus mengirimkan surat ke interpol kita," pungkasnya. Sebelumnya, kabar heboh menimpa sosialita di Hong Kong gara gara tingkah seorang wanita Indonesia bernama Azura Luna Mangunhardjono (diduga bukan nama asli). Azura Luna Mangunhardjono dicari banyak sosialita hingga pebisnis karena sejumlah dugaan penipuan.

Bagaimana Azura Luna Mangunhardjono mempercaya calon korbannya? Azura didakwa mencuri lebih dari setengah juta dolar AS dari hasil memperdaya orang orang kaya, pemilik apartemen, hingga pembantu. Aksinya ini dijalankan di Hong Kong, Prancis, Amerika Serikat, dan Italia.

Azura juga diburu mantan teman, mantan suami hingga mantan kekasih yang menginginkan uang mereka kembali. Seperti dikutip dari Next Shark, Azura dikenal di lingkup sosialita alias kalangan elit di Hong Kong, dan mengaku sebagai seorang dermawan kaya. Namun siapa sangka saat ini ia diburu dengan berbagai tuduhan penipuan hingga ratusan ribu dolar Amerika atau puluhan milyar rupiah.

Media tersebut bahkan menyebut Azura sebagai salah satu penipu paling terampil di Hong Kong. Mengaku Putri Bangsawan dan Keturunan Klan Terkaya Indonesia Seorang mantan kekasihnya mengatakan bahwa Azura memperkenalkan dirinya sebagai seorang putri bangsawan Indonesia.

Azura mengaku menerima uang bulanan hingga $ 150.000 (Rp 2,103 milyar) dan berkeliling dunia dengan jet pribadinya. Jason, mantan kekasihnya mengungkapkan bagaimana pertama kali dia bertemu Azura. “Kami bertukar nomor telepon, saya terbang ke Beijing, Seoul, Tokyo, dan selama seminggu, kami saling berkirim pesan. Dia genit, mengirim foto dan berkata saya harus datang menemuinya di Hong Kong, dan saya berpikir, 'Wow, saya belum pernah bertemu orang seperti ini.' Jadi saya mengubah penerbangan pulang saya dan kembali ke Hong Kong, " kata pria 46 tahun ini kepada South China Morning Post

Jason, yang berprofesi sebagai pakar teknologi dari New York menceritakan pertemuan mereka pada tanggal 15 Oktober 2017 yang merupakan awal jebakan Azura. Jason mengaku diundang ke apartemen mewah sosialita di lantai 20 di 1 Robinson Road, di daerah tempat tinggal kalangan elit di Hong Kong. Menurut Jason, Azura mengatakan kepadanya bahwa dia adalah seorang putri bangsawan Indonesia yang memiliki warisan senilai $ 30 juta, termasuk kapal pesiar dan warisan dari seorang ayah yang telah meninggal.

Dia juga mengklaim bahwa keluarganya adalah salah satu dari 10 klan terkaya di Indonesia. Selain itu ia mengaku ibunya membantu Bill Clinton menjadi presiden Amerika Serikat. "Dia bisa meyakinkan seperti itu," kata Jason kepada Post Magazine.

Tags
Show More

Ririna Nafiza M

Jika kamu tak membayangkannya, tak ada sesuatu pun yang akan terwujud. Orang-orang biasanya melihat apa yang mereka cari, dan mendengar apa yang mereka ingin dengar.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button
Close