Kesehatan

Sering Putus Cinta? Waspada, Patah Hati Ternyata Bisa Sebabkan Serangan Jantung hingga Kematian!

Kehidupan percintaan yang tidak sesuai harapan terkadangmengakibatkan putus cinta dan patah hati. Meskipunputus cinta dianggap hal wajar, ternyata efek dari putus cinta, yaitu patah hati, dapat menimbulkan masalah serius bagi kesehatan. Ternyata, patah hati akibat putus cinta bisa menyebabkan serangan jantunghingga kematian.

Dilansir Medical News Today , sebuah studi berskala besar pada 2018 mengkonfirmasi bahwa tekanan psikologis yang disebabkan oleh kecemasan atau depresi dapat meningkatkan risiko seseorang terkena serangan jantung dan stroke. Hubungan antara depresi dan penyakit jantung bukanlah hal baru. Satu penyebab penyakit jantung dihasilkan dari stres hebat.

Stres hebat tersebut merupakan efek dari sindrom patah hati, suatu kondisi langka yang meniru gejala serangan jantung. Sindrom patah hati cenderung memengaruhi wanita lebih umum daripada pria. Orang dengan sindrom patah hati juga disebut kardiomiopati takotsubo atau kardiomiopati akibat stres mengalami gejala tertentu.

Gejala tersebut seperti nyeri dada yang tiba tiba dan intens, serta sesak napas. Meskipun ini mirip dengan serangan jantung, sindrom ini tidak menyebabkan penyumbatan arteri. Sebaliknya, bagian jantung membesar dan tidak dapat memompa dengan baik.

Beberapa peneliti percaya bahwa hormon yang diinduksi stres diproduksi sebagai respons terhadap emosi yang sangat stres. Hal itu kemudian menyebabkan kesedihan yang intens, kemarahan, atau mudah terkejut. Meskipun sindrom patah hati dapat mengancam jiwa, kebanyakan orang pulih sepenuhnya dalam beberapa minggu.

Namun, 1 dari 10 orang mengalami komplikasi seperti syok kardiogenik yang terjadi ketika jantung tidak dapat memompa cukup darah ke seluruh tubuh. Penelitian baru telah meneliti risiko kematian dini di antara orang orang yang mengalami syok kardiogenik sebagai akibat dari sindrom patah hati. Pemimpin tim adalah Christian Templin, kepala perawatan jantung akut di University Hospital Zurich's University Heart Center di Swiss.

Dia mempresentasikan temuan timnya di Scientific Sessions 2018, yang diadakan oleh American Heart Association (AHA) di Chicago, IL. Studi baru juga akan muncul dalam Circulation , jurnal AHA. Templin dan timnya mengakses informasi dari basis data terbesar yang relevan dengan sindrom patah hati, yaitu International Takotsubo Registry.

Para peneliti mempelajari informasi tentang 198 orang yang mengalami syok kardiogenik sebagai akibat dari sindrom tersebut. Mereka membandingkan ini dengan data dari 1.880 orang yang memiliki sindrom, tetapi tidak komplikasi. Usia rata rata kelompok sebelumnya adalah 63,4 tahun, sedangkan yang terakhir adalah 67,2 tahun.

Hasil penelitian menunjukkan, orang yang mengalami syok kardiogenik yang mengalami stres fisik lebih dari dua kali memiliki kemungkinkan tinggi terkena sindrom patah hati. Kejadian yang membuat stres mungkin adalah serangan asma atau prosedur bedah, misalnya. Pasien dengan syok kardiogenik juga lebih mungkin meninggal di rumah sakit dan mungkin meninggal dalam 5 tahun setelah mengalami sindrom tersebut.

Secara khusus, 23,5 persen dari populasi penelitian dengan syok kardiogenik meninggal di rumah sakit, dibandingkan dengan hanya 2,3 persen dari mereka yang belum terkena komplikasi. Aritmia, kelainan pada ventrikel kiri jantung, dan riwayat diabetes atau merokok juga lebih umum pada kelompok dengan syok kardiogenik. Diabetes dan merokok adalah faktor risiko umum untuk penyakit jantung.

Akhirnya, hasil menunjukkan pasien dengan syok kardiogenik lebih mungkin untuk bertahan hidup dari episode awal jika mereka menerima dukungan mekanik jantung. Penulis utama studi tersebut mengomentari temuan dan mengatakan, "Sejarah dan parameter yang mudah dideteksi saat masuk ke rumah sakit dapat membantu mengidentifikasi pasien sindrom jantung yang rusak dengan risiko lebih tinggi terkena syok kardiogenik. Untuk pasien semacam itu, pemantauan ketat dapat mengungkapkan tanda tanda awal syok kardiogenik dan memungkinkan manajemen yang cepat." Untuk pertama kalinya, analisis ini menemukan bahwa orang yang mengalami sindrom patah hati dan syok kardiogenik berisiko tinggi meninggal bertahun tahun kemudia.

Perlu dilakukan tindak lanjut jangka panjang yang cermat mengenai kondisi ini, terutama pada kelompok pasien yang mengalami sindrom tersebut.

Tags
Show More

Ririna Nafiza M

Jika kamu tak membayangkannya, tak ada sesuatu pun yang akan terwujud. Orang-orang biasanya melihat apa yang mereka cari, dan mendengar apa yang mereka ingin dengar.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button
Close